Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Pembaca, terima kasih untuk membuka lembaran catatan perjalanan saya ini. Semoga Anda mendapatkan sesuatu yang positif darinya. Namun jikapun tidak, semoga Anda tidak merasa telah membuang waktu Anda dengan sia-sia. Semoga kita selalu dibukakan pintu kemudahan dan kekuatan dalam menunaikan tugas kita masing-masing. Amin.

Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

Masjid Raya Samarinda

Masjid Raya Samarinda

Sianok

Sianok
Karunia yang berwujud keindahan sebuah ngarai.

Drini, Gunung Kidul

Drini, Gunung Kidul

Dari Bukit Gundaling, Berastagi.

Dari Bukit Gundaling, Berastagi.

Senggigi

Senggigi

18 Juli 2017

Mudik 2017 #2; Sewa Mobil di Kampung

Benar saja dugaan saya bahwa tawaran yang diajukan kepada saya melalui adik saya agar saya menerima saja kendaraan yang akan kami sewa berupa mobil tahun 95-an tanpa AC, karena ada hal yang memang akan dilakukan oleh supir, yang juga adalah tetangga kami juga di kampung halaman.

"Maaf Mas. Kendaraan yang ada mobil 95-an tanpa AC bagaimana?" Katanya ketika H-1 saya harus melaksanakan agenda bersama Mamak saya untuk berkunjung ke besan-besannya yang kebetulan ada di wilayah Yogyakarta.

"Ya sudah. Setuju. Tidak apa-apa." Kata saya. Ini memang saya lakukan karena sebelumnya bukan seperti ini skenario yang terbayang oleh saya. Karena di Yogya, saya ada langganan untuk sewa kendaraannya sekaligus menjadi pengantar kami sepanjang hari. Kendaraan bisa memilih, harga standar mobil sewa dengan satu harga, plus kendaraannya karena memilih jadi pasti ber-AC. Tapi apa boleh dikata, ketika adik saya memilih supir dari salah satu tetangga kami, maka standar mobil sewa lenyap sudah. Menjadi 3 ongkos yang harus kami sediakan. Sewa mobilnya, bayar supirnya. Dan, beli bensinnya!

Belum lagi disepanjang perjalanan yang lumayan melelahkan jadinya ketika udara panas masuk kabin karena kaca mobil yang terbuka tanpa AC. Juga asap rokok yang terus menerus tiada jeda. Baik ketika perjalanan atau juga ketika telah sampai di rumah tujuan. Karena supir juga menjadi bagian dari kami dengan rokok yang sambung menyambung.

Lalu apa yang dapat saya petik dari peristiwa sewa mobil itu?

Pertama, saya menyadari bahwa supir ini biasa membawa kendaraan dengan presneling yang dalam. Dan ini hanya ada di kendaraan-kendaraan lama. Sedang kendaraan baru, rata-rata presnelingnya lembut dan cukup hanya menyentuh. Dengan demikian, maka supir akan memilih kendaraan yang biasa supaya tidak terhentak-hentak.

Kedua, saya belajar menemukan bedanya antara supir untuk wisatawan yang bertebaran di kota-kota wisata yang sering kita sewa dengan supir tetangga yang ketika membawa wisatawan hanya sekali-sekali. Perbedaan ini menjadi semacam kultur melayani. 

Ketiga, saya diskusi dengan anak ketika sampai Jakarta tentang hal ini. Dan kami menemukan peluang bagi kami untuk mengajak tetangga-tetangga kami yang sudah mahir membawa kendaraan untuk naik kelas. Membawa penumpang dengan konsep melayani wisatawan...

Jakarta, 18 Juli 2017.

Tidak ada komentar: